• Kontak Kami
  • Hotline : 081233039479
  • SMS : 085735119071
  • BBM : DAE4B13C

Kontak Kami

( pcs) Checkout

Beranda » Artikel Terbaru » Bahan untuk membuat film sablon

Bahan untuk membuat film sablon

Diposting pada 20 Juli 2016 oleh Homedia

Saat afdruk screen sablon dibutuhkan film sablon guna membentuk pola desain pada screen, film  sablon yang dipergunakan umumnya terdapat 3 jenis yaitu Film sablon dengan Kertas HVS, Film dari bahan Kertas Kalkir, Film dengan dasar Plastik.

    1. Film sablon dengan Kertas HVS
      Bila dibandingkan dengan bahan lain film dengan menggunakan kertas HVS harganya sangat murah. sumber gambar bisa dari print komputer atau dari hasil foto copy. sebenarnya dari pola gambar yang sudah tercetak di kertas hvs asalkan cetakannya pekat dapat langsung digunakan untuk film, namun karena kertas hvs tidak transparan, maka waktu penyinarannya lebih lama dan sering hasil afdrukannya tidak maksimal. film sablonUntuk mengatasinya biasanya kertas hvs dibuat transprant dengan mengolesi minyak sayur atau sejenisnya dibagian belakang gambar, dengan cara ini kertas hvs akan menjadi transparan seperti halnya kertas kalkir (lihat vidio proses pengolesan minyak). Kelemahan menggunakan teknik ini adalah film tidak bisa disimpan dalam waktu lama karena akan berbau tengik disebabkan olesan minyak sayur tadi, atau kalau tidak berbau tengik sifat transprannya akan berkurang karena hilangnya olesan minyak tadi. Walau begitu cara ini masih layak digunakan

      khususnya untuk gambar yang tidak detail, sebab prosesnya yang cepat dan biaya yang murah.




  1. Film dari bahan Kertas Kalkir
    Sejak komputer dan printer khususnya printer jenis laserjet berkembang dan maju dengan pesat proses film sablon turut dimudahkan dengan film kertas kalkir, hal ini sangat jauh bila dibandingkan sebelumnya dimana jika membuat huruf dengan cara manual melalui huruf gosok dan menggambar dengan tinta untuk membuat film dikalkir. kertas kalkir berkualitas anda bisa dapatkan disini. film sablon
    Sekarang membuat film diatas kalkir sangat mudah dan cepat , hanya dengan mengeprint pola gambar menggunakan print laser dan film kertas kalkirpun langsung siap. Kelemahan menggunakan printer laser jika kita membutuhkan gambar dengan tingkat persisi yang tinggi, sebab pada proses pengeringan tinta pada print laser menggunakan pemanas yang mengakibatkan pemuaian pada kertas kalkir, sehingga hasil cetakan yang satu dan cetakan selanjutnya pada print laser akan mengalami penggeseran (tidak tepat) hal ini sangat jelas terlihat bila pola yang kita print lebar (ukuran HVS/kwarto)
  2. Film dengan Bahan dasar Plastik
    Dari bahan yang digunakan untuk film ini yaitu plastik, maka jelas sifat transparanya mencapai 100% jadi untuk waktu adruknyapun menjadi lebih cepat anda bisa mendapatkan mika berkualitas untuk afdruk disini. Film dengan bahan plastik astralon/mika dan sejenisanya bisa dibagi kedalam 3 golongan berdasarkan proses pembuatan filmnya : film sablon
    a. Melalui proses Printer laser / foto copy
    Dengan printer laser atau fotocopy proses membuat film diatas plastik mika ini bisa dilakukan, akan tetapi untuk gambar yang membutuhkan tingkat persisi (ketepatan pisah warna) tinggi tidak dianjurkan. sebagaimana diketahui bahwa plastik akan mudah memuai/molor bila terkena panas tinggi yang digunakan pada printer laser/fotocopy utuk memadatkan(mengeringkan) tinta dalam proses cetaknya. hal ini yang menyebabkan gambarnya tidak tepat.b. Melalui Proses Printer khusus
    printer jenis ini sangat akurat dalam membuat film dengan bahan plastik, ketajaman gambar, persisi pisah warna dan daya tahan filmnya sangat sempurna, bahkan untuk ukuran raster dapat disesuikan dengan keinginan. hanya saja printer ini harganya sangat mahal, jadi biasanya digunakan bagi pengusaha yang bertujuan khusus membuka jasa pembuatan film, harga filmnyapun relatif mahal bila dibandingkan dengan menggunakan film lain biasanya harga dihitung berdasarkan percentimenter persegi (cm2), sehingga hanya cocok bila digunakan untuk pekerjaan dengan order dalam jumlah besar.c. Melalui proses Repro
    Proses repro merupakan proses pembuatan film dengan sistem penyinaran (Afdruk) dimana plastik khusus yang peka terhadap sinar akan bereaksi terhadap sinar dan kemudian membentuk gambar sesuai dengan gambar yang disinari. Hasil dari film repro ini sangat tajam dan persisi serta tahan lama. Namun proses repro ini melalui langkah yang agak panjang seperti halnya proses adruk, yaitu penyinaran, pengembangan dan pengeringan sehingga kurang praktis untuk membuat film yang membutuhkan waktu cepat, harganya juga masih relatif mahal bila dibandingkan dengan proses yang print langsung.

dari macam-macam jenis dan proses film tersebut Anda dapat menentukan sendiri, mana sekiranya yang cocok dan pas untuk sebuah pekerjaan.

Terimakasih semoga bermanfaat

 




Bagikan informasi tentang Bahan untuk membuat film sablon kepada teman atau kerabat Anda.

Bahan untuk membuat film sablon | HOMEDIA

Komentar dinonaktifkan: Bahan untuk membuat film sablon

Maaf, form komentar dinonaktifkan.

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
Limited Edition
Rp 3.500.000
Ready Stock / MPPT62
SIDEBAR